..

Photobucket

Thursday, April 29, 2010

: Sempurnakan Ketentuan Ini:



Menyesalkah Diriku nanti
Andai kasih ini tiada beerti
Sedang jasa terkorban sepi
Di tebing curam ditemani sepi..

Menyesalkah Hatiku lagi
Andai cinta terkubur kini
Memadam kenangan seindah mimpi
Menokhtah pilu segugus janji..

Dan mampukah bibirku ini
Menyulam senyum seikhlas hati
Menyulam gurauan penyeri hari
Menyembunyi luka tiada terperi..

Maka kupohon dariMu Ya Illahi
Tetapkanlah hatiku ini
Sempurnakanlah ketentuan ini
Moga tersedar kasihMu jua yang abadi...


~Kehidupan yang penuh dengan ketentuan ini sememangnya menuntut kecekalan jiwa dan kesabaran hati.Namun segalanya mampu diharungi seandainya kita sentiasa percaya bahawa Allah swt yang Maha Pengasih akan memberikan yang terbaik untuk kita..Seperti pelangi yang muncul selepas hujan maka kenapakah kita harus jua mengigil kekecewaan setiap kali hujan menimpa.. Yakinlah bahawa Allah Maha Mengetahui dan Menentukannya.. Payungilah dirimu dengan keredhaan dan selimuti dirimu dengan kesyukuran agar tidak lagi kebasahan dan kesejukan disaat hujan turun menyirami kehidupan.
Maka Diriku percaya bahawa kesempurnaan sesuatu ketentuan adalah apabila kita dapat merasai kasih dan RahmatNya dalam setiap ujian yang dikurniakan kepada kita.Dan sesungguhnya senyuman yang terbit semasa kita dalam penderitaan adalah simbol keredhaan dan kekuatan hati yang nyata..
.Wallahualam..

::::::::::
"Hidup Ini Adalah Keyakinan Dalam Perjuangan..Dan Perjuangan Muslim yang sejati tidakkan tamat selagi kedua-dua belah tapak kakinya telah menginjaki pintu syurgaNya.."
(Imam Ahmad Bin Hanbal)






Monday, April 26, 2010

-: Hipokrasi Diriku.:-



Hipokritkah Diriku.
Jika Seandainya..
Bertahun-tahun menghayunkan langkah ini..
Sedangkan perjalanan hati telah terhenti..
Diam terkunci di dalam kotak realiti..
Bertemankan mimpi-mimpi bertaburan sepi..

Hipokritkah Diriku..
Jua Sekiranya..
Membiarkan senyuman itu menghiasi wajah..
Sedangkan jiwa hiba menangisi gundah..
Mencoret bingkisan kasih yang kian musnah..
Bertemankan kisah-kisah diwarnai pasrah..

Hipokritkah Diriku..
Walau Sesungguhnya..
Setiap langkah ini dihayunkan untuk ibadah..
Setiap senyum ini dikuntumkan sebagai as-sunnah..
Agar sirah hayatku di sini diselimuti al-hidayyah..
Dan ketentuan disisiMu nanti dinaungi al-barrakah..

Kau jualah Ya Allah.. Yang Maha Mengetahui..
Kau jualah Ya Rabbi.. Yang Maha Mengasihani..
Hidup dan Matiku hanya keranaMu..
::~~~~::

p/s: Termenung seketika Diriku memikirkan perjalanan diri.Tertanya pada hati, wajarkah Diriku terus berhiprokrasi.. Apa sebenarnya yang dikejar, dan apa yang sebenarnya yang mengejar.. Mengapa bahtera ini terus berlayar jika lautan semakin surut menampakkan dasar.. Akhirnya Diriku sedar bahawa hidup ini akan ada kesudahannya dan kesudahan itu telahpun ditentukanNya.. Dan sesungguhnya Hipokrasi yang sebenar-benarnya adalah mengingkari perintahNya setelah puas menikmati pemberianNya tanpa bersyukur.. Apatahlagi menggunakan kenikmatanNya itu untuk sesuatu yang sia-sia.. Nauzubillah..

Dan hikporasikah Diriku ini..
Menghitung nikmat tanpa mensyukuri..
Membelai dosa tiada terhenti
Biarpun hati dalam kekaburan
Masih bertanya di manakah kesudahan..
Di tepian Sebuah lautan kehidupan...

Allah s.w.t. berfirman lagi yang bermaksud:
“Dan berilah perumpamaan kepada mereka (manusia) kehidupan dunia sebagai air hujan yang Kami turunkan dari langit, maka menjadi subur karenanya tumbuh-tumbuhan di muka bumi, kemudian tumbuh-tumbuhan itu menjadi kering yang diterbangkan oleh angin. Dan adalah Allah, Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (Al-Kahfi: 45)

Dalam Risalah Mahabbah oleh Ustaz Raja Ahmad Mukhlis, beliau mengatakan; "Ramai manusia mencari apa yang belum pasti, sedangkan dia menuju apa yang pasti. Manusia yang bijak adalah, dia hanya mencari dan menuju apa yang pasti. ALLAH s.w.t.-lah yang pasti lagi hakiki. Tangisanmu biar terarah kepada mencariNya, agar jiwamu puas hanya dengan merinduiNya..."
..........

..Terima kasih teman.. kerana sering menginsafkan.
.
Wasalam...

Wednesday, April 21, 2010

: Persoalan Dan Jawapan:


~Kekuasaan & Keagungan Allah SWT~

Ada seorang pemuda mempunyai persoalan yang merunsingkan pemikirannya. Jadi dia ambil keputusan untuk bertanya pada tok imam di kampungnya.

Pemuda: Saya ada tiga soalan yang ingin bertanya pada tok imam:
Soalan pertama; Tunjukkan kepada saya bukti kewujudan tuhan itu?
Soalan kedua; Apa yang dimaksudkan dengan takdir?
Soalan ketiga; Syaitan dan neraka diperbuat daripada api, tetapi mengapakah syaitan dicampak ke dalam neraka dan bukannya kedalam air?
Lalu tok imam menampar pemuda tersebut dan berkata.
Tok imam: Tamparan ini untuk menjawab ketiga-tiga soalan tadi, sakit tak tamparan itu?
Pemuda: Tentulah sakit!
Tok imam: Boleh tunjukkan pada saya rasa sakit itu?
Pemuda tersebut terdiam dan itulah jawapan untuk soalan pertama tadi.
Tok imam: Saya nak tanya adakah malam tadi saudara bermimpi saya akan menampar saudara atau telah tahu saya akan menampar saudara?
Pemuda: Tidak!
Jadi, itulah yg dinamakan takdir, soalan kedua sudah pun terjawab.
Tok imam: Tangan ini diperbuat daripada apa ya?
Pemuda: Tanah!
Tok imam: Jadi tamparan tadi menunjukkan pertembungan antara tanah dan tanah dan itu juga menyakitkan. Jadi, syaitan juga akan berasa kesakitan jika di humban kedalam api.
Terjawab sudah soalan ketiga.
Lalu pemuda itu pulang ke rumah dengan penuh keinsafan
.

p/s : Diriku menyedari bahawa 'Kekayaan yang paling mewah adalah ilmu, kemiskinan yang paling daif adalah jahil.. Kekuatan yang paling utuh adalah aqidah dan kelemahan yang paling rapuh adalah nafsu..' Wallahualam..

:~Mencari BayangaN CahaYa~:



Bayangan ini ..

Semakin di kejar, semakin menjauh meninggalkan diri..

Sekalipun ia berhenti, tidakkan bisa aku dakapi..

Kerana hadirnya cuma seketika..

Lahir kerna wujudnya cahaya..

Yang sentiasa bersinar tanpa suara..

^.......^

Oh..Kenapakah selama ini aku terleka..

Mengejar bayangan yang sebenarnya tiada bermakna

Hinggakan pedih parut mencalari jiwa

Mengapa tidak ku jejaki cahaya

Agar hayatku di sini jelas imannya

Moga jalanku di sana terang sepanjang siratNya

Dan al-Jannah milikku akhirnya..


^.......^

Syukurlah Kini..

Cahaya nan sempurna masih di hadapan..

Menyinari alam dengan rahmat dan keajaiban..

Terus menerus mempamerkan keagungan

Masihkah bayang-bayang itu terus beraja di fikiran?

Dan Cahaya ini cuba dihambakan..?

^.......^

Bersaksikanlah..

Bayangan itu hanyalah Dunia

Dan Cahaya itu adalah Syahadah dan RasulNya..

:.............^...........:

Kekadang kita keliru apa sebenarnya yang ingin kita miliki.. Seringkali kita menyalahkan diri kerana gagal memiliki sesuatu yang di impi.. Pernahkah kita memuhasabah diri, mengukur dengan tulus hati tentang sejauh mana impian itu bermakna untuk diri sendiri.. Dan bertanya pada jiwa adakah puas dengan memiliki impian itu.. Yang pasti, kita semua hanya ada impian dan Dia jua yang akan menentukan.. Mengapa di anggap ia rahmat tatkala impian menjadi hiasan disinggahsana kenyataan sedangkan pantas kita melabel ia suatu ujian jika impian terkubur di tebing harapan.. Kejayaan dan kegagalan adalah lumrah dan keduanya adalah sebenarnya ujian serta rahmatNya kepada setiap insan.. Dan Diriku percaya kejayaan atau kegagalan adalah bayang-bayang dunia maka janganlah membiarkan diri letih mengejarnya hingga melupakan cahaya..

Bayang-bayang hadir kerana cahaya.. Apabila kita mengejar bayang-bayang yang berada di hadapan bermakna cahaya itu sebenarnya di belakang..Maka dekatilah cahaya dihadapanmu dan insyaallah bayang-bayang akan sentiasa mengekori dibelakang.. Itulah ketentuan dan keajaibanNya..Walaallhualam..

Diriku..

Pulau Pangkor..Malaysia.. (1143am)

p/s:~Terima kasih wahai lautan untuk ilham ini..~

Related Posts with Thumbnails