..

Photobucket

Wednesday, November 25, 2009

Disebalik Kehidupan Bernama 'MUHAMAD'


Kecintaannya yang tinggi terhadap ALLAH swt
dan rasa kehambaan dalam diri Rasulullah saw
menolak sama sekali rasa ketuanan.

Seolah-olah anugerah kemuliaan dari ALLAH
tidak dijadikan sebab untuk merasa lebih dari yang lain,
ketika di depan umum maupun dalam keseorangan.

Ketika pintu Syurga telah terbuka,
seluas-luasnya untuk baginda,
baginda masih berdiri di waktu-waktu sepi malam hari,
terus-menerus beribadah,
hingga pernah baginda terjatuh,
lantaran kakinya sudah bengkak-bengkak.
Fisiknya sudah tidak mampu menanggung
kemahuan jiwanya yang tinggi.

Bila ditanya oleh Sayidatina ‘Aisyah,
“Ya Rasulullah, bukankah engkau telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masih bersusah payah begini?”

Jawab baginda dengan lunak,
“Ya ‘Aisyah, bukankah aku ini hanyalah seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya yang bersyukur.”

1 comment:

  1. salam ukhwah..

    sangat indah peribadi Rasulullah kekasih Allah..cuma manusia sahaja yang sering lalai dlm menjadikannya Qudwah Hasanah sepanjang masa..Demi kerasulanmu ya Rasulullah..semoga percikan Taqwamu singgah di sanubari ummat akhir zaman ini..amin..

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails