..

Photobucket

Wednesday, November 25, 2009

Disebalik Kehidupan Bernama 'MUHAMAD'


Kecintaannya yang tinggi terhadap ALLAH swt
dan rasa kehambaan dalam diri Rasulullah saw
menolak sama sekali rasa ketuanan.

Seolah-olah anugerah kemuliaan dari ALLAH
tidak dijadikan sebab untuk merasa lebih dari yang lain,
ketika di depan umum maupun dalam keseorangan.

Ketika pintu Syurga telah terbuka,
seluas-luasnya untuk baginda,
baginda masih berdiri di waktu-waktu sepi malam hari,
terus-menerus beribadah,
hingga pernah baginda terjatuh,
lantaran kakinya sudah bengkak-bengkak.
Fisiknya sudah tidak mampu menanggung
kemahuan jiwanya yang tinggi.

Bila ditanya oleh Sayidatina ‘Aisyah,
“Ya Rasulullah, bukankah engkau telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masih bersusah payah begini?”

Jawab baginda dengan lunak,
“Ya ‘Aisyah, bukankah aku ini hanyalah seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya yang bersyukur.”

Untukmu, UMI

Umi..
Pasti kau tidak merasai
Segenap jiwaku merindui kasihmu..
Mungkin jua tidak kau rasai
Seluruh jasadku mendamba peluk eratmu
Hingga airmata ini menitis
Mengalir di pipi nan halus
Yang sering kau usap sewaktu kecil..
Menemani lenaku..
Melunturkan tangisku..
Umi..
Dengarlah jeritan hati ini...
Yang meronta menyebut namamu..
Yang menjerit merindui jemarimu..
Dan yang masih mendambakan secebis senyummu..

Monday, November 23, 2009

Redha Ini


Redha ini..
Menjemput syukur bertandang disisi
Mengekang kufur yang cuba menghampiri.
Dari menjajah hati..
Redha ini..
Melaung takbir bergema
memecah ruang hening suasana
Menyedarkan jiwa yang terlena
Dibuai selesa..
Ya Rabbi.. Limpahkanlah redhaMu
simbahkan RahmatMu..
Biar daku kebasahan
Biar daku kesejukan
Takkala meniti siratulmustaqim..

Golongan Sahabatmu..

لا تسبوا أصحابي , فوالذي نفسي بيده لوانفق أحدكم مثل أحد ذهبا مابلغ مد أحدهم وﻻنصيفه

” Janganlah kalian mencela Sahabatku, karena demi Dzat yang jiwaku berada ditangan-Nya, kalau seseorang dari kalian menafkahkan emas seperti gunung Uhud, maka nilainya tidak akan mencapai satu mud (segenggam) tangan salah seorang mereka dan tidak juga setengahnya”
[Dalam Kitab Shahiih Bukhari,Sabda Rosulullah Alaihi Sholatu Wassalam bersabda ]

Bila direnungkan balik, dan kita berfikir sejenak… cuba kita persoalkan kembali…

Sejauh manakah kita telah laksanakan tanggungjawab kita sebagai sahabat kepada sahabat yang lain?

Saidina Ali Bin Abi Talib R.A pernah berkata :

“Saudaramu yang sebenarnya ialah orang yang selalu menolongmu (di waktu senang dan susah) dan ia sanggup berkorban kerana memberi manfaat kepadamu, dan ia sanggup memecahkan (menyelerakkan) segala urusannya kerana menolong engkau dalam menghadapi ujian dan bala”

Al Imam Hujjatul Islam Al-Ghazali di dalam kitabnya bidayatul hidayah membahagikan manusia tu kepada tiga golongan sebagai perumpamaan.

1. Orang seumpama makanan asas yang kita tidak boleh tidak daripadanya.
2. Orang yang seumpama ubat yang diperlukan pada masa-masa tertentu sahaja bukan setiap masa.
3. Orang yang seumpama penyakit yang perlu dihindari daripadanya.

Maka sebagai seorang sahabat, dalam golongan manakah kita menempatkan diri kita dan sebagai golongan apakah kita mahu ditempatkan oleh sahabat kita?

Tinta Buat Seorang Teman..


Teman...
masihkah dikau ingat
muqadimah perhubungan ini
terbinanya tanpa coretan kata
pada helaian warkah
bukan pada titik pertermuan
akan tetapi
kemuliaan kalimah salam kuutuskan
sejarah kehidupan jadi perantaraan
tersimpan diruang memori
bukti laluan persahabatan
terjalin dalam simpulan persahabatan
Teman.....
kini..kumasih berjalan
dipentas hakiki persahabatan ini
merentasi detik-detik tiba
kadang..membawaku ke lorong lamunan
pabila jiwaku disinggah kesepian
menemani bersendirian
Teman......
andai wadah persahabatan ini
kalamku merangkai dusta
langkah ku mencalar luka
bisikkan hasad merobek hatimu
susunan jari kuhulurkan
salam kemaafan kuluahkan
Teman.......
tiada lagi harapan sebesar gunung
tiada rindu untuk kulayarkan
melainkan untuk persahabatan ini
bagai air mengalir
tiada perhentian.

Wednesday, April 8, 2009

PENGERTIAN SEBUAH KEBAHAGIAAN


Setiapkali kita melihat orang lain ketawa dan tersenyum,pasti kita setidak-tidaknya terdetik didalam hati,alangkah gembiranya dia.Dan apabila seseorang itu ketawa sambil dikelilingi keluarga dan harta benda,ketika itulah kita terdetik kembali,alangkah bahagianya dia..
Bahagia seringkali dikaitkan dengan kegembiraan,kepuasan dan selalunya kekayaan.Namun sebenarnya itu hanyalah kebahagian sementara.Kebahagian yang acapkali mudah diragut hanya dengan sedikit kesilapan dan kealpaan.
Diriku tidak bercadang utk membincangkan secara terperinci pengertian sebuah kebahagian dari sudut falsafah ataupun akademik apatahlagi dari matakaca ilmu perubatan psikologi.Apa yg dinyatakan hanyalah apa yang sedang dan telah dirasai oleh hati ini.
Bahagia mampu datang tanpa diduga dan juga mampu menghilang walau sentiasa dibaja.Ia seringkali cuba sembunyi walau perit mencari dan kadangkala disisi walau tanpa disedari.Kata-kata ini kemungkinan aneh utk difahami malah ia mudah juga untuk ditertawakan..Namun diriku percaya hanya yang sentiasa berusaha untuk merasai kebahagiaan yang sebenarnya mampu mentafsir setiap perkataan-perkataan ini sambil tersenyum.Malah jika sebak menjelma dihati itu bererti anda masih sedang mencari dan terluka setelah mendapat hasilnya.Itu tidak mengapa kerana bahagia bukan milik sesiapa dan segalanya telah ditentukan olehNya. Apa yang penting,kita sentiasa cuba memilikinya dengan segala kudrat yang ada sambil tidak memusnahkan kebahagiaan orang lain.. Membina bahagia diatas kebahagiaan orang lain bukannlah suatu kejayaan malah ianya hanyalah penghinaan terhadap perkataan kebahagiaan itu sendiri.Bahagia adalah rasa terbuka dan rela untuk membahagiakan orang lain dan mampu untuk berkongsikannya dengan insan lain.Apabila senyuman kita mampu menenangkan hati orang lain,itulah bermulanya saat bahagia..Maka teruslah tersenyum agar mereka terus ketawa dan lantas berkata, Oh!Bahagianya..
To be Continued...

Saturday, March 7, 2009

Zubir Ali Dalam Kenangan


Hari Jumaat yang penuh keberkatan yang lalu,kembalinya seorang pejuang lagu puisi yang sangat cemerlang,Abang Zubir Ali..Perginya meninggalkan bait-bait puisi yang sentiasa berbekas dihati Diriku.. Sesungguhnya, pemergiannya suatu penantian.. Menanti seseorang setulus jiwanya, sesuci karyanya dan setabah hatinya..AlFatihah..

PENANTIAN
Berapa lama,harus ku nanti
Sinar cahaya matamu
Gemerlapan bagai bintang
Menghias malam
Malam yang menutup diriku
Berapa lama harus ku tunggu
Lontaran suara dari bibirmu
Memecah hening taman
Taman syurgawi
Pada sebuah hati yang sepi
Penantian suatu siksa
Yang tidak tertanggung
Oleh tubuhku yang kering dan layu
Kepastian satu penawar
Dalam suka dan duka
Yang meniti hidupku.........

Friday, March 6, 2009

Jawapan Sebuah Persoalan..


Seorang pemuda yang terlalu sedih kerana ditipu rakan wanitanya untuk berkahwin. Kesedihannya sangat panjang. Tiga tahun beliau menyimpan rasa kecewa. Setiap kali ada kesempatan beliau akan pergi ke tempat-tempat mereka pernah bersama, mengingati detik-detik indah dan ternyata keadaan itu membuatkannya berasa gembira. Tetapi apakan daya, wanita yang dicintainya ini seorang yang tidak setia dan tidak boleh dipercayai.

Runtunan hati yang merindui dan mengingati teman wanitanya membuatkan pemuda ini meluahkan isi hatinya kepada kaunselor yang berpengalaman. Mereka berhubung hanya melalui emel dan jawapan yang diberikan telah mengubah persepsinya selama ini.

Selepas tiga tahun menderita, akhirnya beliau melihat masih ada sinar dalam hidup yang tidak pernah beliau fikir. Berikut adalah jawapan yang mengubah paradigma dan membuatkan pemuda ini melihat masa depan yang lebih positif dalam hidupnya. Jawapan kaunselor kepada pemuda itu, begini:

Perasaan cinta kepada wanita itu adalah satu naluri semula jadi seorang insan. Namun, ia bukanlah harus disusuli dengan tindakan dan perbuatan yang melanggar hukum Allah kerana jika ini berlaku maka kita juga akan melawan hukum fitrah.

Cinta yang sejati sebenarnya akan lahir bukan sebelum perkahwinan tetapi selepas berkahwin kerana sesungguhnya Allah yang akan mempertautkan hati dua insan.

Jika Allah yang mempertautkan hati, ia akan berkekalan dan besar ertinya dalam kehidupan harian kita ini.

Persoalan mungkin timbul iaitu apa pula perasaan yang sedang saudara dan mungkin ribuan manusia di muka bumi ini merasainya - perasaan yang dirasai kepada seorang wanita sebelum perkahwinan.

Jika perasaan itu mendalam sehingga mengajak kepada satu tindakan yang kurang wajar seperti tidak tidur malam asyik memikirkan si kekasih, rindu dilepaskan dengan berjumpa selalu, yakinlah... dan yakinlah sebenar-benarnya ia bukan datang dari Allah tetapi dari syaitan yang terkutuk!

Syaitan yang membisikkan ke dalam diri seseorang insan itu agar terus berhubungan dan mempunyai perasaan yang bukan-bukan atas nama 'cinta' untuk mendekati seseorang.

Syaitan ada pada setiap diri anak Adam. Cuma bergantung kepada kita. Kalau kita kuat, syaitan tidak boleh buat apa-apa. Tetapi kalau kita lemah, kita mudah akan dipermainkan dan diperkotak-katikkan. Akhirnya, kita akan mudah menjadi hamba syaitan.

Tuesday, March 3, 2009

Pengorbanan..


Pengorbanan sentiasa wujud setiapkali membicarakan perkara-perkara berkaitan kasih sayang.Seakan ia merupakan rempah ratus dalam menyiapkan sebuah kehidupan yang membahagiakan.Namun begitu, yang paling kerap kedengaran adalah pengorbanan yang sia-sia ataupun pengorbanan yang tidak pernah dihargai.Dan kepedihan mereka yang berkorban lebih pedih andai pengorbanan itu dibalas dengan kelukaan.Bayangkan mereka yang sekian lama menyusun bongkah-bongkah pengorbanan untuk menjadi istana kebahgiaan yang dikelilingi haruman taman ketenangan tetapi akhirnya runtuh. Mampukah mereka mengutip kembali sisa-sisa runtuhan pengorbanan itu dan membinanya kembali.Sudah pasti tidak dan kalaupun ada pastinya tidak sekukuh dahulu kerana dibayangi runtuhan silam.Pengorbanan tidak boleh dijualbeli dan juga disamakan dengan yang lain..Kerana pengorbanan yang tulus,datangnya dari hati akan mengambil masa bertahun-tahun untuk dilupai.. Apa yang jelas disini, pengorbanan adalah suatu tanda sebuah kasih sayang. Ia juga merupakan ujian dan halangan untuk memiliki kegembiraan dan juga pengukur hayat sebuah hubungan. Tiada hubungan yang tidak memerlukan pengorbanan.Kesucian pengorbanan pula tidak harus diselitkan dengan kealphaan yang boleh mencetuskan kesilapan sehinggakan pengorbanan itu tidak bernilai lagi.
Walau seikhlas manapun pengorbanan itu,hakikatnya ia pasti mendambakan sesuatu setidak-tidaknya sebuah ketenangan dalam kehidupan.
Hargailah sebuah pengorbanan kerana ia menandakan kita dihargai dan jangan memijak pengorbanan yang diberi kerana tindakan itu bererti kita tidak berharga lagi..

Sunday, March 1, 2009

SALAM KEHIDUPAN..

Salam kehidupan buat semua...Sesungguhnya hidup ini adalah anugerahNya yang tidak ternilai.. Anugerah ini tidak mampu diungkap apatah lagi untuk dibandingkan dengan apa jua.. Walaubagaimanapun, anugerah sebuah kehidupan ini tidak hadir bersama-sama kebahagiaan, ketenangan bahkan tidak juga disertai kedukaan dan kelukaan.. Apa yang pasti setiap insan yang diberikan kehidupan di dunia ini layak untuk dibahagiakan dan mereka juga tidak layak untuk dilukakan.. Namun mengapa ada jua ketawa disebalik tangisan? Kenapa ada jua tangisan disebalik kebahgiaan? Itulah dinamakan ketentuan, yang di kurnia selepas kita dianugerahkan sebuah kehidupan...
Hamparan blog ini hanya secebis daerah yang diharap untuk disuburi dengan pepohon kekuatan dan ketabahan agar mampu menjadi teduhan bilamana anda penat terbang mengibarkan sayap kehidupan..
Related Posts with Thumbnails